Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Oknum Pegawai Lapas Dompu Diduga Aniaya Wartawan Lensa Bima

Sabtu, 09 Mei 2020 | 11:50 AM WIB Last Updated 2020-05-09T03:52:21Z
Korban Arifuddin saat
dimintai keterangan
di Polsek Woja,
Sabtu (9/5/2020)
pukul 11.30 Wita

Dompu, Lensa Pos NTB - Seorang oknum pegawai Lapas IIB Dompu berinisial D alias P diduga memukul wajah, tangan dan leher Arifuddin (31), warga Dusun Buncu Desa Matua Kecamatan Woja Kabupaten Dompu.
Peristiwa itu terjadi pada Jumat malam (8/5/2020) sekitar pukul 22.30 Wita di Lingkungan Simpasai Kelurahan Simpasai Kecamatan Woja Kabupaten Dompu.
Akibatnya korban yang merupakan wartawan media online Lensa Bima ini mengalami luka sobek di tangan kanan dan di bagian wajah.
Bukan hanya itu, baju kemeja putih yang dikenakan korban juga ditarik hingga sobek.
Korban menuturkan kronologis kejadian penganiayaan terhadap dirinya. Pada sekitar pukul 22.11 Wita korban mendangi rumah temannya Kurdiansyah dengan alamat di atas.
Sesampai di sana, korban menjumpai terduga pelaku yang sudah ia kenal sebelumnya dengan beberapa orang temannya sedang asyik menenggak minuman keras (miras) jenis sopi.
"Oknum itupun mengajak saya untuk minum dengan mereka, sayapun mengiyakan dan duduk bareng mereka karena menghargai dia," ungkap korban yang familiar disapa Fen ini.
Setelah itu korban mohon diri untuk pergi ke rumahnya yang ada di Desa O'o. Namun tiba-tiba terduga pelaku berdiri dan meludahi korban sambil memaki-maki dengan kalimat yang kasar.
"Bote aina dula (monyet kamu jangan pulang," kata terduga pelaku memaki korban.

Tidak terima diperlakukan demikian, korban kemudian menanyakan mengapa terduga pelaku berkata kasar seperti itu terhadapnya.
"Dia pun mendorong saya dengan keras dan saya pun jatuh," aku korban.
Setelah bangkit  korban mulai melawannya dengan balas dorong pula sehingga terjadi saling adu jotos. Lalu beberapa orang yang ada di tempat itu melerainya. Yaitu Hanafi, Kurdiansyah, Dedy dan Faruk.
Kemudian korban segera meninggalkan tempat itu dengan sepeda motornya. Ternyata tindakan terduga pelaku tidak berhenti sampai di situ. 
Ia mengejar korban dengan sepeda motornya dan menghadang korban dengan perbatasan antara Simpasai dan Karijawa.

"Saya dihadang di situ dan dia kembali memukuli dan meludahi saya. Dia juga menarik-narik dan rusakin baju putih saya sampai robek-robek," tuturnya.


Atas kejadian tersebut, selanjutnya korban melaporkan terduga pelaku ke Polsek Woja dengan nomor laporan B/49/V/2020/Sektor Woja dan kemudian dilakukan visum et repertum di Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Dompu.
Kapolsek Woja IPDA Abdul Haris yang dikonfirmasi media ini melalui WhatsAppnya pada Sabtu siang (9/5/2020) pukul 11.30 Wita membenarkan adanya laporan dugaan penganiayaan itu. Haris menyebutkan saat ini korban sedang dimintai keterangan perihal dugaan penganiayaan tersebut. (AMIN).
×
Berita Terbaru Update