Argentina Vs Kroasia di Pildun 2022, Akankah Seperti 2018 ?

Kategori Berita

Iklan Semua Halaman

.

Argentina Vs Kroasia di Pildun 2022, Akankah Seperti 2018 ?

Koran lensa pos
Selasa, 13 Desember 2022

 



Argentina vs Kroasia akan berduel sengit di babak semifinal Piala Dunia 2022 untuk menentukan laga selanjutnya menghadapi Prancis atau Maroko. Dikutip dari bola.tempo.co, pertandingan antara kedua tim tersebut akan digelar Rabu, 14 Desember 2022, pukul 02:00 WIB di Lusail Iconic Stadium.


Saling sanjung dan saling memberi rasa hormat terlontar dari kedua tim sebelum kedua tim melakoni laga ulangan pada edisi 2018 di Rusia.


"Bagi saya pertandingan semifinal melawan Inggris pada Piala Dunia 2018 adalah pertandingan terhebat kami sepanjang masa. Pertandingan melawan Brasil (pada perempat final Piala Dunia 2022) adalah kedua yang terhebat dan esok akan menjadi yang ketiga terbesar," kata pelatih Kroasia Zlatko Dalic seperti dikutip Reuters.


"Namun jika besok itu kami yang menang maka laga itu akan menjadi pertandingan terbesar sepanjang masa yang dijalani Kroasia," ujar Dalic menambahkan.


Pelatih Lionel Scaloni tak kalah tingginya menaruh hormat kepada Kroasia. Menurut dia, Luka Modric dan kawan-kawan memiliki kualitas permainan untuk mengalahkan tim mana pun, termasuk Argentina. "Mereka sudah menciptakan masalah kepada banyak tim nasional."


"Saya tak mau menyebut pemain-pemain penting mereka atau kekuatan-kekuatan dan kelemahan-kelemahan mereka, tetapi kami sudah menganalisis di mana kami bisa melukai mereka. Kadang itu berhasil, kadang tidak," kata Scaloni kepada wartawan menjelang semifinal.


"Kami akan berusaha mengeluarkan segala upaya di lapangan. Kadang-kadang keberuntungan memihak Anda. Jika kami tampil bagus, maka kami akan melewati jalan yang lebih mudah dalam mencapai tujuan kami. Tetapi ini sepak bola, ini olah raga, yang kadang-kadang tim terbaik tidak menang," kata pelatih berusia 44 tahun ini.


Berdasarkan catatan FIFA, duel ini menjadi pertarungan dua tim yang memiliki perbedaan karakter. Argentina adalah tim yang agresif dalam menekan musuhnya sehingga menciptakan tendangan bebas dan sepak pojok yang jauh lebih banyak, sedangkan Kroasia menjadi tim kerap bermain lebih menunggu dengan garis pertahanan dalam untuk menangkal serangan lawan.


Ini juga pertemuan dua superstar yang sudah sering berhadapan dalam pertandingan tingkat klub, terutama sewaktu sama-sama bermain di Liga Spanyol, yakni Lionel Messi yang mantan pemain Barcelona, dan Luka Modric yang sampai kini bermain untuk Real Madrid.


Argentina yang dipimpin superstar Lionel Messi masuk gelanggang Piala Dunia 2022 dengan status favorit juara, menghadapi runner-up 2018. La Albiceleste sadar betul bahwa mereka bisa saja bernasib sama dengan Brasil. Saat itu, Kroasia bangkit setelah tertinggal satu gol untuk menyamakan kedudukan dan lalu memaksakan adu penalti.


Kroasia yang disiplin pantas berada dalam semifinal Piala Dunia kedua kali berturut-turut. Meremehkan Kroasia akan berakibat fatal untuk Argentina. Untuk itu, Argentina, yang memburu gelar juara Piala Dunia pertamanya sejak tim pimpinan Diego Maradona melakukannya pada 1986, harus bekerja keras.


Langkah Messi dan kawan-kawan nyaris terjegal Belanda. Pada babak perempat final, De Oranje mampu menyamakan kedudukan 2-2 sebelum memaksakan adu penalti. Beruntung kiper Emiliano Martinez mampu mengeblok dua tendangan Belanda.


Namun, Argentina patut waspada. Mereka akan menghadapi perlawanan sengit dari Kroasia, yang juga punya kekuatan dalam adu penalti. Kroasia melalui dua adu penalti sebelum mencapai final 2018 sebelum kalah dari Prancis. Dalam Piala Dunia Qatar mereka mencapai semifinal setelah dua kali sukses dalam adu penalti. Jadi total, mereka sudah empat kali sukses dalam adu penalti.




Perkiraan Formasi Pemain


Argentina (4-3-3): Emiliano Martinez; Nahuel Molina, Cristian Romero, Nicolas Otamendi, Nicolas Tagliafico; Rodrigo de Paul, Enzo Fernandez, Alexis Mac Allister; Angel di Maria, Lionel Messi, Julian Alvarez


Kroasia (4-3-3): Dominik Livakovic; Josip Juranovic, Josko Gvardiol, Dejan Lovren, Borna Sosa; Mateo Kovacic, Marcelo Brozovic, Luka Modric; Mario Pasalic, Bruno Petkovic, Ivan Perisic


Berikutnya bedah taktik, statistik, dan prediksi...




Skenario Pertandingan


La Albiceleste berhasil mengatasi rintangan berat dalam laga perempat final melawan Belanda dengan menang adu penalti melawan tim asuhan Louis van Gaal itu. Kemenangan itu menaikkan moral mereka yang berusaha mereka pelihara sebagai momentum yang bagus dalam menghadapi Kroasia.


Sebaliknya, Kroasia kembali melampaui ekspektasinya sendiri terutama setelah menyingkirkan Brasil yang menjadi salah satu favorit juara Qatar 2022. Tim Vatreni telah menunjukkan organisasi pertahanan yang mengesankan yang kemungkinan terluang kala menutup unit serang kelas dunia milik Argentina.


Argentina tidak menghadapi masalah cedera berat, namun pelatih Lionel Scaloni tak akan bisa menurunkan Gonzalo Montiel dan Marcos Acuna yang terkena skorsing.


Albiceleste kemungkinan memasang formasi 4-3-3 di mana Emiliano Martinez kembali menjaga gawang yang akan dilindungi duo bek tengah, Cristian Romero dan Nicolas Otamendi. Nahuel Molina akan mengisis sayap kanan pertahanan, sedangkan Nicolas Tagliafico yang berperang sebagai bek kiri.


Di lini tengah, Rodrigo de Paul yang menjadi pemain paling sibuk dan memiliki daya jelajah lari paling tinggi dalam skuad Argentina, akan bermitra dengan Enzo Fernandes dan Alexis Mac Allister. Jika de Paul bekerja keras mencari, merebut dan mendistribusikan bola, maka Mac Allister dan Fernandez akan menjadi tenaga-tenaga kreatif yang diperlukan untuk memecah konsentrasi Kroasia dan membuka ruang kepada tim serang.


Di lini depan itu, Lionel Messi diperkirakan bermain di tengah yang diapit Julian Alvarez di kiri dan Angel di Maria di kanan. Dalam kata lain, Messi yang menjadi pencetak gol terbanyak dan pencipta peluang terbanyak Argentina akan menjadi jantung serangan Albiceleste.


Kroasia sendiri bebas dari masalah cedera. Pelatih Zlatko Dalic memiliki kekuatan penuh untuk melawan Argentina. Finalis Piala Dunia 2018 juga mungkin memasang formasi 4-3-3 di mana kiper Dominik Livakovic kembali dilindungi sistem empat bek pimpinan duo bek tengah, Josko Gvardiol dan Dejan Lovren di jantung pertahanan Kroasia.


Sementara kedua sayap pertahanan akan ditempati Borna Sosa sebagai bek kiri dan Josip Juranovic di sisi kanan. Kuartet pertahanan itu sudah siap menjinakkan Lionel Messi dan mitra-mitranya.


Tiga lini tengah Kroasia kembali akan diisi trio Luka Modric, Marcelo Brozovic, dan Mateo Kovacic. Brozovic akan berperang cenderung lebih defensif, sementara Kovacic dan Modric ditugaskan lebih kreatif lagi dalam membantu serangan dan menciptakan peluang.


Di sepertiga akhir lapangan, Ivan Perisic dan Mario Pasalic akan menjadi starter dalam posisi yang lebih melebar di kedua sayap serangan. Sedangkan Bruno Petkovic berada di tengah serangan Kroasia.


Statistik dan Head to Head


Kedua tim sudah dua kali saling berhadapan dalam ajang Piala Dunia. Kroasia mengalahkan tim Amerika Selatan itu dengan 3-0 dalam fase grup Piala Dunia 2018, sedangkan Argentina menang 1-0 pada fase yang sama dalam edisi 1998.

Dari total lima pertemuan mereka, kedudukannya imbang. Baik Kroasia maupun Argentina sudah menang dua kali, sedangkan satu laga lainnya berakhir seri.

Kroasia mencapai semifinal Piala Dunia kedua berturut-turut setelah kalah dari Prancis pada final Piala Dunia 2018. Mereka juga memiliki rekor sempurna dalam adu penalti setelah memenangkan empat adu penalti terakhirnya, termasuk 16 besar dan perempat final Piala Dunia 2022.

Gol Bruno Petkovic pada menit ke-117 yang membuat Kroasia menyamakan kedudukan kala melawan Brasil dalam perempat final adalah gol terakhir Kroasia dalam Piala Dunia. Itu juga menjadi tembakan tepat mengarah gawang pertama mereka dalam laga itu.

Kroasia akan berusaha menjadi tim kedua setelah Brazil pada 2002 yang menjadi finalis dalam dua turnamen berturut-turut

Lionel Messi mengincar final Piala Dunia keduanya setelah Argentina kalah dalam final 2014 di tangan Jerman. Trofi Piala Dunia menjadi satu-satunya trofi besar yang masih di luar jangkauan Messi.

Argentina mengawali petualangan dalam Piala Dunia ini dengan menelan kekalahan dari Arab Saudi tetapi sejak itu hanya kebobolan tiga gol dalam empat pertandingan sebelum mencapai empat besar.

Argentina sudah dua kali menjuarai Piala Dunia pada 1978 dan 1986, dan tiga kali menjadi runner up.


Prediksi


Argentina dan Kroasia pernah saling mengalahkan pada Piala Dunia edisi sebelumnya. La Albiceleste tentu belajar dari kelengahan tim saat kebobolan dua gol saat melawan Belanda untuk menghadapi Kroasia.


Argentina lebih difavoritkan untuk meraih kemenangan. Mengetahui betapa berbahayanya Kroasia dari lini kedua, Lionel Scaloni harus memanfaatkan kreativitas para pemainnya untuk menyelesaikan pertandingan dalam waktu normal. Meski begitu, mungkin butuh 120 menit bagi La Albiceleste untuk menghentikan laju Kroasia di Piala Dunia 2022. (Dikutip dari bola.tempo.co).